Apa Sih Susahnya Menyalakan Lampu Motor di Malam Hari?

Untuk kesekian kalinya, saya dibuat kesal oleh pengendara motor yang tidak menyalakan lampu di malam hari. Seolah-olah lampu hanya menjadi penerang jalan buat mereka, bukan tanda bagi pengendara lain bahwa ada motor lain yang lewat.

Kemarin sore habis maghrib, saya dan istri saya keluar untuk membeli nasi goreng di warung tempel di belakang kampus UNS. Baru saja keluar dari gang di dekat Asia Motor, karena jalan dari arah timur dan barat sepi, langsung saja saya menyeberang dengan memberi tanda terlebih dulu. Eh.. tahu-tahu dari arah timur, ada motor kenceng dengan lampu tidak dinyalakan (ga tau apakah mati atau memang sengaja) nylonong seenaknya. Untung saya masih bisa mengerem kendaraan, dan ketika lewat tepat di depan saya, langsung saja saya teriakin “Lampune Pak!!!”. Kalau saja orang ini berhenti dan ngajak rame, pasti bakalan saya ladeni. Dari dulu saya nggak suka dengan orang egois kayak gini.

Eh.. ternyata bukan itu saja. Pas lewat di depan gapura Perahu STSI, ada juga pengendara motor (kalau dari potongannya sih kayaknya mahasiswa) yang tidak menyalakan lampu, tahu-tahu langsung nyebrang. Tambah jengkel lagi saya. Tetapi saya tidak ingin merusak suasana romantis (ciee.. :D), terus aja langsung ke warung nasi goreng.. dan ketika mau nyebrang (warungnya ada di kanan jalan).. lagi-lagi.. ada motor yang tidak menyalakan lampu😦😦 .. padahal kondisi jalan belakang kampus UNS ke arah Jurug sangat minim penerangannya. Saya semakin tidak ngerti.. mereka itu mikirnya bagaimana. Tiga kali dalam waktu kurang dari 10 menit.. wtf..

Uh.. daripada tambah jengkel.. langsung saja pesan Nasi Goreng dan Nasi Gila.. plus 2 gelas Es Teh😀
Warung ini sudah jadi langganan sejak saya kuliah. Menu yang dijual adalah Nasi Goreng, Nasi Gaul (Nasi Goreng Sosis), Nasi Gila (Nasi putih dikasih topping sayuran, daging dan sosis), Mie Goreng/Rebus.. banyak deh, pokoknya yang berkaitan dengan nasi dan mie. Harganya berkisar Rp 6.000-10.000, yang mungkin cocok dengan kantong mahasiswa saat ini (jaman saya harga segini sih mahal banget). Satu porsi bisa buat berdua saking banyaknya.

Sembari nungguin saya selesai makan.. baca aja tulisan di bawah ini yah.. hehehehe

Saat saya masih kost di belakang kampus UNS, sering sekali saya menemui mahasiswa yang tidak menyalakan lampu motor pada malam hari saat berkendara di jalan-jalan sekitar kampus. Oke lah kalau mereka ga mau pakai helm. Toh klo nubruk dan kepalanya bocor bukan salah siapa-siapa. Salah mereka sendiri. Tetapi kalau tidak menyalakan lampu motor ketika berkendara di malam hari, kok rasanya jadi malu menyebut mereka mahasiswa. Mikirnya kok pendek banget. Egois. Menyalakan lampu bukan hanya untuk menerangi jalan yang mau dilewati, tetapi juga untuk memberikan tanda kepada pengendara lain bahwa ada motor yang melaju, entah dari sisi berlawanan atau beriringan. Dengan begitu pengendara lain bisa memperhitungkan dan lebih berhati-hati.

Bukan hanya seputar lampu, di gerbang belakang kampus UNS yang dibuat dua jalur, masih saja ada mahasiswa yang nyelonong masuk jalan pintas ke arah masjid Nurul Huda walaupun mesti melawan arah. Saya jadi tambah heran, mereka itu mikirnya seperti apa? Sudah pantaskah dianggap sebagai mahasiswa? Atau mereka hanya menjadi mahasiswa karena tuntutan umur? Mestinya menjadi mahasiswa juga diikuti dengan tingkat kedewasaan dan pola pikir. Mahasiswa mustinya tidak lagi disuapi, tapi bisa mandiri, bisa belajar dari lingkungan dan tentu saja peduli dengan lingkungan.

Percuma teriak-teriak demo anti-korupsi tapi ketika ujian masih nyontek atau kong kali kong..

Huh…

sabar.. sabar..

Ditulis dalam Daily. 10 Comments »

10 Tanggapan to “Apa Sih Susahnya Menyalakan Lampu Motor di Malam Hari?”

  1. Jauhari Says:

    Karena Negeri Tetangga kita *halah
    😀

  2. Arief Fajar Nursyamsu Says:

    Hehehehe… sangat masuk akal sekali..
    Yah.. namanya juga Negeri Tetangga..
    Semoga bisa membuat saya lebih maklum.. 😀

  3. Guntar Says:

    Wah… ini. Saya ni bisa termasuk sasaran marah nih. Setiap malam (utk saat ini), saya ndak pernah ngidupin lampu ketika berkendara. Alasannya sederhana, krn saya ndak ngebut atau berkendara sembarangan.

    Btw, saya naik sepeda pancal. Serius:mrgreen:

  4. andi Says:

    Saya juga gak nyalakan lampu motor klo malem .. asli beneran, tapi aman-aman aja tuh gak ada masalah :-p
    Karena klo malem aku selalu tidur😀

  5. Arief Fajar Nursyamsu Says:

    Mas Guntar..
    sepeda motor yang ga pake electric starter juga perlu dipancal supaya bisa menyala.. malah kadang perlu nyari jalan menurun.. terus dinaikin.. pas sudah cepet baru masukin ke gigi satu..😛

    Klo pengendara sepeda onthel nggak menyalakan lampu sih saya maklum. Seperti yang mas Guntar bilang, tidak berkendara sembarangan dan tidak ngebut. Lagian klo dinamo-nya ditempelin ke ban, bakalan berat ngayuhnya. Sudah berat.. mboncengin temen lagi.. wuih wuih..

    Buat Mas Andi..
    Hati-hati tapi ya tidurnya.. jangan-jangan ngimpi ketubruk gara-gara ga nyalain lampu..:mrgreen:

  6. Feri Adriyanto Says:

    wach..saya juga pernah tuch naik motor di malam hari tanpa menyalakan lampu…tp koq nggak ada orang yang complaint ! bener 100% koq…motorku waktu itu kehabisan bensin …jadi ya saya naiki saja !

  7. Arief Fajar Nursyamsu Says:

    Eh..
    Ada Pak Feri..
    Apalagi klo motornya kehabisan bensin sejak dari Lab Pusat ya Pak?
    Hehehe..
    Lewat Gunung Kendhil.. dan sendirian..
    Hi hi hi hi..

  8. Feri Adriyanto Says:

    malam lagi ! hi..hi..serem dech kalau lewat sana ! smakin cepat tuch motor kunaiki walaupun tidak nyalain lampu…

  9. ferdi Says:

    ada 2 kemungkinan:

    1. lampu pedot,
    2. pengendara memakai help + kacamata night vision.

    hehehe, anyway, keliatannya keseharian mas hidupnya enak, jadi daripada mikir mengapa orang seneng ga pake lampu, mendingan noleh kanan kiri, supaya ga ketabrak orang2 tsb,

  10. Arief Fajar Nursyamsu Says:

    Alhamdulillah.. kalau Om Ferdhie bilang hidup saya enak.. Amin..
    Mungkin juga karena lampunya fedhot.. tapi mustinya klo lampu fedhot, naik motornya klo malam juga hati-hati.. jangan malah tambah kenceng..

    Btw, om Ferdhie keseringan coding apa yah.. nulis “helm” jadi “help”.. atau memang begitu..
    heheheheeh😀


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: