Buah Duwet.. Nostalgia Masa Kecil..

Hari Sabtu (04-11-2006) kemarin, saya dan istri pulang ke rumah orang tua di Klaten. Rencananya sih pulangnya Sabtu depan, tetapi karena hari Sabtu depan istri saya musti ikut Test Uji Materi di UPt. P2B UNS, akhirnya pulang ke Klaten diajukan hari Sabtu kemarin.

Sebelum perjalanan ke Klaten, kami menyempatkan diri untuk melihat rumah kami di Puncak Solo – Mojosongo. Sudah selesai dan cat-nya juga sudah diganti. Sebelumnya di-cat warna merah jambu, tetapi karena ada tambahan pekerjaan dan stock cat habis, akhirnya diganti ke warna putih gading. Wow, kelihatan lebih bersih, dan yang jelas, kami berdua menyukainya.  Listrik direncanakan masuk bulan Nopember ini, jadi insya Alloh kami bisa segera menempati rumah ini di dalam bulan Desember atau Januari 2007. Mohon doa-nya ya.. karena masalah listrik kata developer agak susah dapat-ya dari PLN. Musti antri dulu..
Perjalanan menuju dari Mojosongo ke Klaten normalnya ditempuh dalam waktu 1 jam, tetapi karena dari Kartosuro sampai Delanggu hujan deras sekali, ya sudah kami tiga kali berhenti untuk meneduh. Asyik juga sih merasakan hujan pertama. Berasa segar.. Semoga hujan ini membawa barokah ya.. amin.. Alhamdulillah.. musim penghujan sudah datang lagi..

Sampai di Klaten sekitar jam 17.30..

Hari Minggu..

Minggu pagi, kami berdua motor-motor untuk membeli Bubur Kacang Ijo, tetapi setelah ditelusuri sepanjang jalan tengah kota dari perempatan Ngingas Klaten sampai dengan Kantor Bupati, tidak satupun penjual bubur kacang ijo kami temui. Kebanyakan adalah bubur ayam, dan kami menemukan makanan unik .. yaitu Bubur Lethok (Tumpang) di Pasar Klaten.

Ya sudah.. kami coba pergi ke Pasar Srago.. dan KETEMU… satu porsi 1000 rupiah.. beli empat.. bawa pulang..

Menjelang siang..  sepulang saya mengantar Bapak yang mau melayat di Ngoro-Jombang, saya iseng2 melihat pohon Duwet yang ada di lahan kosong di depan rumah tetangga saya. Wah.. kok ada yang hitam keunguan bergerombol di pohon yah.. pasti sudah tua buahnya..  Setelah parkir motor, saya tawari istri saya. Mau buah duwet.. dengan manisnya dia bilang.. “Mau-mau.. aku dulu pas kecil ga boleh makan duwet”.. hehehehe..

Oke deh.. ambil galah yang ada tampungannya di bagian atas.. dapat deh satu mangkok Buah Duwet.. Hitam keunguan.. dan Manis-manis sepet.. Lebih mantap ditaburi sedikit garam.. Rasanya jadi komplit. Manis, sepet, asin..

Karena ga punya gambar buahnya.. hasil dari Googling ketemu:

Duwet

dari http://www.geocities.com/omimachifuri/fruits.htm

Dulu waktu saya masih SD.. buah ini adalah salah satu buah yang terjangkau buat saya. Biasa dijual dengan tempat berupa Cone dari kertas (atau disebut conthong). Makannya juga harus hati-hati. Jangan sampai kena baju seragam, karena akan meninggalkan bekas warna Ungu.

Istri saya beda lagi, waktu kecil (SD) dia tidak boleh makan duwet, tidak tahu alasannya apa, mungkin biar seragamnya ga kena noda. Tapi yang jelas.. seneng banget dia bisa ngrasain makan duwet setelah sekian lama. Kami menyimpan beberapa dan dibawa pulang ke Solo. Eh.. mengejutkan.. karena kebetulan ada paman yang main ke rumah di Solo.. Ibu mertua saya bilang ke adiknya..  Yok.. mengenang masa kecil.. ni tak kasih buah duwet.. kamu pernah kan jatuh dari pohon duwet..

Hehehehe… ternyata… duwet bukan cuma nostalgia saya saja..

Mmm.. apa yang saya pingin lagi..

Ah.. makan buah ceplukan sepertinya menyenangkan.. tapi dimana yah..?

Setidaknya.. bisa lihat gambarnya dulu:

Ceplukan

dari http://www.iptek.net.id/ind/teknologi_pangan/index.php?id=278

Mmmm…😀

Ditulis dalam Daily. 17 Comments »

17 Tanggapan to “Buah Duwet.. Nostalgia Masa Kecil..”

  1. Gestway Says:

    Duwet = Anggur jawa.
    Waktu kecil sering panjat pohon duwet ( dulu hobi panjat pohon ). Buahnya ditaruh dalam balik baju.
    setelah memakannya bibir jadi seksi bok…ada lipstik violetnya wow.
    sebagai korbanya kaos jadi berwarna seperti grub band Ungu. hehehhe
    sekarang cuma bisa mengenang kisah aja.
    Terima kasih rief , telah mengingatkanku akan masa kecil yg penuh kenangan.

  2. Arief Fajar Nursyamsu Says:

    Thanks for commenting too..
    Iya.. duwet = anggur jawa.. hampir mirip anggur sih..

    Aku jadi bisa bayangin bagaimana kamu “pating kecumut biru-biru” dan lusuh karena blusukan di kebon.. heheheheh😀

    Di Bekasi masih ada ga? Kalao ada.. Hamdan bisa tuh dikenalkan…
    Biar tahu sejarah bibir seksi bapaknya… hueheuheuhe😀

  3. yudhi cihuy Says:

    aku ngerti ku juwet ..duk duwet =P

  4. Arief Fajar Nursyamsu Says:

    sebagaimana kamu menyebut dirimu “gantheng” yang juga berarti kecambah (dalam bahasa madiun)😛

  5. sandal Says:

    coba ke pasar beringharjo di jogja mas. di depannya (sepanjang trotoar) saya beberapa kali lihat ada mbok-mbok yg jual buah ceplukan.

    kmaren pas pulang rumah juga dikasih juwet/duwet sebakul penuh😀

    ada yg berniat bikin duwet kalengan?😀

  6. Arief Fajar Nursyamsu Says:

    Mmm.. nelen ludah (beneran nih). Sudah kebayang asem manisnya ceplukan. Tapi kok nun jauh di Jogja.

    Duwet kalengan.. mmm.. kayaknya kok ga semenarik Ceplukan Kalengan.. Kali aja bisa buat campuran koktail. Kalo duwet.. wah bisa jadi ungu sebelanga..

    Kapan2 klo ke Jogja lagi tak coba mampir. Makasih mas infonya. Btw, tak tambahin di-blogroll ya.😀

  7. dwijelita Says:

    jadi ingat masa kecil dulu. karena simbah kakung (kini alm.) punya pohon duwet yang besar2.

  8. mbahdukun Says:

    wah….. “duwet” mbah dukun lebih gedhe tenan……..

  9. rera Says:

    rasanya agak sepet itu ya?
    duwet apa juwet si?
    nama ilmiahnya apa ya?

  10. bagja Says:

    dijkt ada gak ya yang jual duwet? dimana bisa nyarinya? tolong di info dong..

  11. abik Says:

    hiiih duet..kbetlan nih… kmrin sore q juga mmanjat duet.. di blakang kos2an.. meski skarang dah lulus kuliah, eh,,, ternyata rasa duet dari dulu ampe sekaranng belum berubah ya… masih gitu2 aja…. tapi enak lho… malahan kmrin q dpat 3 plastik.. buanyak bnget… yg satu plastik buat ibu kos, yg 1 plastik bwt tmen2 kamar sebelah.. yg 1 lagi special bwt sang narrator… lumayan, bisa buat ngemil2 smbil nonton tv.. eh rencanaku sih mau tak jual jg….sih kali aja di kampung inggris ii ada yang mau beli angggur jawa ini……

  12. rizqi Says:

    mas masih punya pohon duwetnya gak? butuh daunnya buat tugas akhir ni. hehehe

  13. Andra Says:

    dimana bisa beli buah duwet ini diyogyakarta kebetulan istri ngidam ni duh susah bgt nyarinya…….
    mohon infonya ya klo ada yg tau

  14. Jual Lipstik Ungu - Cari Kosmetik Murah Says:

    […] Buah Duwet.. Nostalgia Masa Kecil.. | IT, Translation … – Toko Karangan Bunga Solo – Bunga Papan – Bunga Rangkaian & Ucapan. Toko Bunga Solo, Jual Rangkaian Bunga Indah; Pesan Bunga Meja dan Dekorasi di Bunga Solo… […]


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: