Dari Pendaftaran SMPB di UNS: Bule Nyeker?

Menurut sejumlah petugas Satpam yang berjaga di Auditorium UNS, para pendaftar seharusnya menggunakan sepatu dan berpakaian rapi pada saat mendaftar atau mengembalikan formulir. Karena pendaftaran SPMB Nasional adalah kegiatan resmi.
Namun ternyata, tidak sedikit pendaftar yang tidak bersepatu dan berpakaian rapi. Akhirnya, mereka yang tidak bersepatu diminta untuk melepas sepatu, dan nyeker saat mengembalikan formulir. Bahkan dari pantauan Espos, ada pula yang mengenakan sandal jepit. (Sumber: Solopos)

Kalau yang pakai sendal itu mahasiswa asing, plus kelihatan bule, disuruh nyeker juga ga?

Jadi inget temen kos saya dulu, pilih nyeker daripada ga boleh masuk ke perpustakaan pusat UNS.
Hebat kan..

Salut. Penuh perjuangan..

Fenomena Bazar: Judi Terselubung?

Sudah 2 Bazar yang saya lewati. Satu di dekat jembatan cinta, satu lagi di dekat STSI ISI Surakarta. Entah berapa banyak bazar yang pernah saya lewati. Bahkan di daerah Kedung Tungkul, juga akan digelar Bazar yang tentu saja membuat saya tidak bisa ngebut.. hehehehe..

Tanpa meremehkan tujuan bazar (untuk menghabiskan duit, colek-colek cewek menghibur rakyat???).. saya melihat banyak stand yang isinya adalah “permainan”, entah melempar gelang, mancing ikan, melempar bola, dan masih banyak lagi. Ada juga sih stand lain yang jualan makanan, minuman memabukkan,  dan barang lain misal sepatu dan baju. Di suatu bazar saya pernah melihat dan menghitung, bahwa jumlah “permainan” lebih banyak dari yang bukan permainan.

Parahnya lagi, semakin banyak “permainan” yang mengarah ke anak-anak. Misal memancing ikan, melempar bola biar dapat boneka, atau melempar gelang biar bisa dapat sprite, fanta atau coca-cola.

Look.. Anak-anak ker.. sudah dicekoki dengan segala macam “permainan” seperti itu.. Judikah (bukan Yudika lho ya)? Iya menurut saya.. dan yang bikin bobrok lagi.. orang tua seperti meng-amin-i.. 😦

Apakah pesta rakyat harus berarti disertai judi dan mabuk-mabukan.. ah.. ini bukan pesta rakyat saya..

Bagaimana dengan Bazar Rakyat di tempat Anda?

Adakah yang seperti ini? Atau hanya di Solo saja? Atau hanya di kecamatan Jebres saja?

Selentingan informasi yang saya dengar.. bahwa bazar pun ada kontraktornya.. EO tinggal kontak sang kontraktor.. kontraktor bawa orang yang akan jualan di stand.. Tertarik di bisnis ini?

Ditulis dalam Daily. 2 Comments »

Gigit Tahunya Dulu.. Baru Cabenya..

Di sela-sela membuat pagar Sabtu kemarin..

Ada seorang bapak yang naik kereta dalam perjalanan entah kemana, membeli sebungkus tahu lengkap beserta cabenya. Entah karena lapar atau mungkin hanya sebagai sampingan, dia makan tahu tentu saja diselingi dengan nyeplusi cabe.

Sampai di suatu stasiun, naiklah penumpang-penumpang baru, tukang ngamen, copet, dan penjual makanan/minuman. Kebetulan si bapak ini duduk di pinggir dan di belakangnya ada kursi yang kosong. Sambil terus menikmati tahunya, tibalah sampai pada tahu terakhir..

Dan bapak itu melakukan kesalahan.. yaitu menggigit cabenya dulu..

Tepat setelah itu, entah disengaja atau tidak.. seorang penumpang yang sedang menaikkan tas, menyenggol lengan bapak itu.. dan terjatuhlah tahunya ke lantai kereta..

Melongolah bapak itu, sambil menahan pedas di mulutnya.. huh hah huh hah..

Bapak saya hanya bisa tertawa dalam hati, sementara rekannya pilih mengungsi untuk tertawa lepas..

Ceritanya pasti bakalan beda, kalau yang digigit tahunya dulu.. 😀

Ditulis dalam Daily. 3 Comments »

Membuat Pagar

Kebetulan Sabtu kemarin dapat jatah libur sebagai kompensasi lembur karena maintenance PC sekantor. Akhirnya rencana membuat pagar rumah dari bambu (bethek) tercapai juga. Bapak dan kakak ipar datang  langsung dari Klaten, adik yang barusan konsultasi skripsi di Universitas Muhammadiyah Sukoharjo Surakarta nyusul 2 jam kemudian.

Seminggu sebelumnya rencana ini dibahas matang saat saya pulang ke Klaten untuk mengurus pajak motor. Sudah dihitung jumlah bambu dan ini itunya.. Tapi dasar saya.. bambu tidak bisa kebeli sampai hari Jumat, karena tidak lain dan tidak bukan adalah karena tidak tahu dimana letak toko bambu di sekitar Puncak Solo.

Untung malemnya dapat jatah ronda (plus nonton para bapak-bapak yang lagi menanam rumput .. rumput kok ditanam), jadi bisa nanya-nanya dan diperoleh informasi bahwa ada penjual bambu di dekat bangjo ringroad, tapi tidak mau nganter kalau cuma dikit.. wedew.. lha saya butuhnya cuma 5 biji je.. tapi ya tidak apalah.. yang penting tahu lokasinya ada dimana..

Nah pagi harinya di luar dugaan, Bapak dan kakak ipar saya datang pagi.. baru jam 8an.. padahal dikirain masih jam 9 nanti.. sambil merasa bersalah.. saya bilang kalau belum beli bambu..
Setelah membiarkan mereka beristirahat sebentar menikmati teh dan jajan pasar.. (wheeww… dan ternyata dibawain makanan juga dari Ibuk.. wah makasih ya Buk..) saya ajak bapak untuk membeli bambu..

Mencari-cari di kampung sekitar perumahan, dan terlihat ada bambu yang sudah kering yang disandarkan di pohon.. wah mungkin bisa dibeli.. dan ternyata tidak..
Akhirnya menurut petunjuk si empunya bambu, kami diarahkan ke daerah pelosok bernama Mipitan dan Gulon.. walah… saya juga bertanya-tanya.. ini juga Solo toh.. :D.. hasilnya.. nol besar..

Ya sudah.. akhirnya menuju ke ringroad saja melewati jalan yang kayak ampyang. Eh benar juga.. di dekat bangjo ringroad memang ada penjual bambu. Satu lonjornya Rp 4.500.. Waktu milih-milih.. ternyata ada bambu yang sudah dipotongi ikuran satu meteran dan dibongkokki (@bongkok 6.000). cocok nih.. jadinya ga usah motongi lagi.. .
Satu bongkok isinya 100 bilah, walah.. bakalan sisa banyak. Tapi karena ga bisa beli separo porsi, ya kami beli semuanya plus satu lonjor bambu ukuran 6 meter..

Total semua yang harus kami bayar adalah : Rp 10.500..  murah.. dan dalam sekali angkut bisa selesai..

Setiba di rumah, semuanya segera di-unpack dan mulailah kami beraktivitas membangun pagar. Diselingi tea-break, makan siang, sholat, dan jajan es krim walls keliling yang harganya ngepruk, akhirnya pagar selesai juga dibangun. Wuih.. hampir jam 4 sore..

Sampai hari ini pagar itu masih tegak berdiri. Terimakasih Bapak, mas, dik.. sudah bantuin menambah pengamanan rumah.. Sayang ya tidak menginap.. But.. thanks for everything..

Apa rumah saya tidak aman sehingga perlu pagar? Aman kok, tapi berikut alasan kenapa saya perlu memagari rumah:

  1. Biar diketahui dengan jelas bahwa ada batas privasi
  2. Mencegah mbokdhe penjual tenongan yang nekat mengetuk-ngetuk jendela (yang membuat Nisa bangun dari tidur lelapnya) walaupun sudah dibilang bahwa kami tidak beli
  3. Mencegah para remaja norak bin ndeso berdandan seperti habis njoget ndangdut itu masuk ke pekarangan dan melongok-longok ke dalam rumah.. (Awas ya.. sampai ketahuan.. tak sikat kalian semua.. kalian semua masuk dalam DOP saya… hahahahaha..hohohoho..)
  4. .. ternyata enak juga dipagari.. berasa romantis.. apalagi kalau istri bukain/nutupin pintu pagar kalo saya pulang atau mo berangkat kerja.. I love you sweet..

Tertarik bikin pagar? Habis ini bertanam saja ah.. tanaman yang sangar.. biar nggak dimakan sama pagarnya.. 😀

Ditulis dalam Daily, H20. 6 Comments »

Cara Restart X-Window di Zenwalk

Bukannya ndeso, tapi saya baru tahu kalau X-Windows di Zenwalk di-restart dengan cara:

gdm-restart

instead of

shutdown -r now

😛

Ditulis dalam Daily, Linux, Work, Zenwalk. 2 Comments »

Kenapa Lampu Sign Ada di Kiri dan Kanan?

Jawabannya gampang..

Untuk menunjukkan kemana kita akan membelok, ke kiri atau ke kanan.

Namun praktiknya tidak segampang menjawab pertanyaan itu..

Belok kiri ga usah ngasih sign.. kan ga boleh mendahului dari kiri.. (Oh.. begitu ya.. sini tak garukin kepalamu pake gergaji !!!)

Kan belakang dan depan sepi.. jadi ga perlu ngasih tanda.. (Oh.. begitu ya.. sini tak bersihin matamu pake wortel  !!! Biar kamu bisa menghitung spion-mu ada berapa !!!)

Kalau menurut Anda, kenapa sih lampu sign ada di kiri dan kanan?

Zenwalk Linux

Bulan ini baru satu tulisan yang saya posting, tentang Nisa yang sudah 4 bulan. Bukannya tidak ada waktu, tetapi sejak jatuh cinta pada pandangan pertama terhadap Zenwalk Linux, tiap hari yang dioprek cuma Zenwalk di sela-sela coding untuk kantor, sehingga status YM saya berubah menjadi “Zenwalking”.. hahahaha..

Perkenalan saya dengan Zenwalk karena dicomblangi oleh Sandal theklek yang menjawab keluh kesah saya (yang saya visualisasikan lewat status YM) tentang PC Jangkrik yang mangkrak di bawah meja rekan saya. Ternyata usaha Sandal tidak sia-sia. Meskipun Sandal menulis bahwa dia menunggu versi stable 4.6 keluar, tidak membuat saya gentar. Versi lama tidak apalah. Lha baru lihat screenshootnya saja sudah bikin ngiler je. Tidak tahan untuk segera menikmatinya, saya download versi 4.4.1 dalam waktu 3 malam. Ya iya lah.. bandwidth 64 kbps gitu loh..

Download selesai.. bakar dulu ke CD.. dan siap-siap dinikmati.. tapi..

Eng ing eng.. Mau saya nikmati dimana? Di PC jangkrik.. gak ada monitor nganggur.. wedew..

Tidak ada pilihan lain.. pakai laptop saja lah..

Meskipun harus menunggu waktu yang lama untuk backup data 20 GB via-FTP, akhirnya saya putuskan untuk mengalokasikan 4 GB untuk Zenwalk ini. Instalasi pun dimulai.. (langkah-langkah instalasi akan saya tulis sendiri), 1024 kB untuk /swap, sisanya untuk /usr.. instalasi ini itu dan itu.. ternyata ada file yang corrupt.. ah.. 3 malam ngampet.. ada yang corrupt.. wah.. benar-benar mengesalkan…

Tetapi demi memuaskan hasrat, saya cek file-file mana yang corupt dan download satu-persatu. Di rumah, begitu Nisa tidur, saya kompilasi sehingga menghasilkan CD kompilasi Zenwalk Linux, yang tentu saja MD5-nya tidak cocok sehingga tidak bisa digunakan untuk menginstall.. huh…

Tak kurang akal, karena yang corrupt adalah CD yang MD5-nya cocok dan bisa dipakai buat booting, hehehehe.. saya boot pake CD corrupt.. nah saat instalasi.. pakai CD kompilasi..

dan… Berhasil..

Zenwalk 4.4.1 sudah terinstall dan siap untuk di-netpkg-netpkg-an.. 😀

Pamer status di YM tentang Zenwalking, menuai cemooh kekaguman dari serdadu yang desersi untuk menjadi tukang roti yang menyatakan bahwa saya ketularan Sandal.. whaa…

Eh, saat berkunjung di situsnya Zenwalk… ada informasi bahwa versi 4.6 stable sudah keluar.. whaa.. ini berarti harus merana lagi untuk dapat yang baru.. kebetulan ngobrol dengan orang ISP.. hehehehe.. 😉 .. minta tolong download.. dan keesokan harinya saat buka situsnya Zenwalk.. release 4.6.1 stable diluncurkan karena ada bug di versi 4.6 … oalah…

Ya sudah, sebelum bisa download, saya pakai versi 4.4.1.. dan saat kontak dengan orang ISP, katanya 4.6 sudah selesai di-download.. tinggal ambil.. lha.. saya bilang kalau versi 4.6 ada bugnya.. diperbaiki di 4.6.1.. hehehehe..

Membaca postingan Sandal tentang instalasi 4.6 membuat saya trenyuh dan merasa kasihan (halah), tapi hampir senasib dengan saya saat instalasi versi 4.4.1. Semangat saya untuk memperoleh versi 4.6.1 semakin menggelora dan akhirnya perintah itu saya jalankan juga..

wget –tries=inf -c ‘ftp://distro.ibiblio.org/pub/linux/distributions/zenwalk/i486/zenwalk-4.6.1/ISO/zenwalk-4.6.1.iso’ -b -o zenwalk.log

Kali ini dua malam selesai.. dan tersedialah 4.6.1 dan siap untuk dinikmati. Instalasi berjalan mulus, tidak ada problem dan inilah hasilnya.. tentu saja setelah dioprek-oprek gitu..

Tetapi ada masalah lagi..

Space yang saya alokasikan untuk Zenwalk tinggal tersisa 135 MB dan Zenwalk ada dipartisi terakhir hard disk.. Masih belum coba-coba me-resize..

Ah yang penting LAMPP bisa jalan dulu..

Nah, bagi yang pingin tahu tentang Zenwalk Linux, coba link ini:

  1. Situs Resmi: http://www.zenwalk.org
  2. Manual: http://manual.zenwalk.org
  3. Wiki: http://wiki.zenwalk.org
  4. Repository: http://repository.zenwalk.org
  5. Support: http://support.zenwalk.org

Zenwalk benar-benar menjawab kebingungan saya atas distro yang akan saya pilih sebagai desktop. Pernah mencoba Ubuntu Dapper dan hampir mencoba Feisty Fawn.. tetapi pilihan saya jatuh ke Zenwalk..

Bagaimana dengan Anda?