Zenwalk Linux

Bulan ini baru satu tulisan yang saya posting, tentang Nisa yang sudah 4 bulan. Bukannya tidak ada waktu, tetapi sejak jatuh cinta pada pandangan pertama terhadap Zenwalk Linux, tiap hari yang dioprek cuma Zenwalk di sela-sela coding untuk kantor, sehingga status YM saya berubah menjadi “Zenwalking”.. hahahaha..

Perkenalan saya dengan Zenwalk karena dicomblangi oleh Sandal theklek yang menjawab keluh kesah saya (yang saya visualisasikan lewat status YM) tentang PC Jangkrik yang mangkrak di bawah meja rekan saya. Ternyata usaha Sandal tidak sia-sia. Meskipun Sandal menulis bahwa dia menunggu versi stable 4.6 keluar, tidak membuat saya gentar. Versi lama tidak apalah. Lha baru lihat screenshootnya saja sudah bikin ngiler je. Tidak tahan untuk segera menikmatinya, saya download versi 4.4.1 dalam waktu 3 malam. Ya iya lah.. bandwidth 64 kbps gitu loh..

Download selesai.. bakar dulu ke CD.. dan siap-siap dinikmati.. tapi..

Eng ing eng.. Mau saya nikmati dimana? Di PC jangkrik.. gak ada monitor nganggur.. wedew..

Tidak ada pilihan lain.. pakai laptop saja lah..

Meskipun harus menunggu waktu yang lama untuk backup data 20 GB via-FTP, akhirnya saya putuskan untuk mengalokasikan 4 GB untuk Zenwalk ini. Instalasi pun dimulai.. (langkah-langkah instalasi akan saya tulis sendiri), 1024 kB untuk /swap, sisanya untuk /usr.. instalasi ini itu dan itu.. ternyata ada file yang corrupt.. ah.. 3 malam ngampet.. ada yang corrupt.. wah.. benar-benar mengesalkan…

Tetapi demi memuaskan hasrat, saya cek file-file mana yang corupt dan download satu-persatu. Di rumah, begitu Nisa tidur, saya kompilasi sehingga menghasilkan CD kompilasi Zenwalk Linux, yang tentu saja MD5-nya tidak cocok sehingga tidak bisa digunakan untuk menginstall.. huh…

Tak kurang akal, karena yang corrupt adalah CD yang MD5-nya cocok dan bisa dipakai buat booting, hehehehe.. saya boot pake CD corrupt.. nah saat instalasi.. pakai CD kompilasi..

dan… Berhasil..

Zenwalk 4.4.1 sudah terinstall dan siap untuk di-netpkg-netpkg-an..😀

Pamer status di YM tentang Zenwalking, menuai cemooh kekaguman dari serdadu yang desersi untuk menjadi tukang roti yang menyatakan bahwa saya ketularan Sandal.. whaa…

Eh, saat berkunjung di situsnya Zenwalk… ada informasi bahwa versi 4.6 stable sudah keluar.. whaa.. ini berarti harus merana lagi untuk dapat yang baru.. kebetulan ngobrol dengan orang ISP.. hehehehe..😉 .. minta tolong download.. dan keesokan harinya saat buka situsnya Zenwalk.. release 4.6.1 stable diluncurkan karena ada bug di versi 4.6 … oalah…

Ya sudah, sebelum bisa download, saya pakai versi 4.4.1.. dan saat kontak dengan orang ISP, katanya 4.6 sudah selesai di-download.. tinggal ambil.. lha.. saya bilang kalau versi 4.6 ada bugnya.. diperbaiki di 4.6.1.. hehehehe..

Membaca postingan Sandal tentang instalasi 4.6 membuat saya trenyuh dan merasa kasihan (halah), tapi hampir senasib dengan saya saat instalasi versi 4.4.1. Semangat saya untuk memperoleh versi 4.6.1 semakin menggelora dan akhirnya perintah itu saya jalankan juga..

wget –tries=inf -c ‘ftp://distro.ibiblio.org/pub/linux/distributions/zenwalk/i486/zenwalk-4.6.1/ISO/zenwalk-4.6.1.iso’ -b -o zenwalk.log

Kali ini dua malam selesai.. dan tersedialah 4.6.1 dan siap untuk dinikmati. Instalasi berjalan mulus, tidak ada problem dan inilah hasilnya.. tentu saja setelah dioprek-oprek gitu..

Tetapi ada masalah lagi..

Space yang saya alokasikan untuk Zenwalk tinggal tersisa 135 MB dan Zenwalk ada dipartisi terakhir hard disk.. Masih belum coba-coba me-resize..

Ah yang penting LAMPP bisa jalan dulu..

Nah, bagi yang pingin tahu tentang Zenwalk Linux, coba link ini:

  1. Situs Resmi: http://www.zenwalk.org
  2. Manual: http://manual.zenwalk.org
  3. Wiki: http://wiki.zenwalk.org
  4. Repository: http://repository.zenwalk.org
  5. Support: http://support.zenwalk.org

Zenwalk benar-benar menjawab kebingungan saya atas distro yang akan saya pilih sebagai desktop. Pernah mencoba Ubuntu Dapper dan hampir mencoba Feisty Fawn.. tetapi pilihan saya jatuh ke Zenwalk..

Bagaimana dengan Anda?

10 Tanggapan to “Zenwalk Linux”

  1. sandal Says:

    horeee ada yg ketularan zenwalk wakakaka..
    tampilane desktop sampeyan keren mas, punyaku masih orisinal, mung tak kasih beryl😀

  2. Arief Fajar Nursyamsu Says:

    Horee.. terimakasih sudah ditulari.. hahahaha…
    Lha tadinya mau pasang adesklet.. tapi saat install libstatgrab error pas make install..😦
    Jadinya pake wbar.. tapi sekarang yang jadi issue utama saya adalah masalah space😦 termasuk kalo mo nyoba beryl ..😀

  3. Amd Says:

    Owalah itu toh artinya… Ra mudeng saya..

    Bleh, strategi “boot & instal”-nya mantaf abis tuh, tak ada rotan akarpun jadi, hehehe…

    Saya baru sempat nyoba Ubuntu, Kubuntu, Kate dan terakhir baru Mepis, trus download sendiri, sementara masih betah lah buat jadi “istri” sampingan di rumah, setidaknya tampilannya gag berat-berat amat buat PC jadul saya, dan codec-nya lumayan lengkap…

  4. Arief Fajar Nursyamsu Says:

    @ Amd
    Sekarang sudah mudeng kan? Hehehehe..
    Ya mo gimana lagi mas.. klo bisa diakali lah.. daripada download lagi..

    Saya pernah nyoba Ubuntu, tetapi karena repository-nya lumayan lambat diakses dari tempat saya.. ya akhirnya saya format lagi aja.. plus.. kok tidak “klik” gitu..

    Nah kalu Zenwalk ini.. saya bisa langsung “klik”.. PC di rumah maunya juga saya ganti dengan Zenwalk, tapi.. ah biar saja dulu.. lagian juga jarang dipakai.. hehehehe

  5. Papa Giga Says:

    Saya sih belum pernah nyoba zenwalk atau pun zencafe. Secara saya memang dari awal RPM mania dan suka ubuntu. Cuma saya lumayan tertarik dengan kebesaran namanya. Sehingga anak saya yang terakhir saya kasih nama panggilan Zen-za (inspirasi untuk Zenwalk dan Zencafe). Anak pertama Giga, anak kedua Jizi (GZ-kompresi nya keluarga ix/ux)

  6. Arief Fajar Nursyamsu Says:

    Walah-walah..
    Apakah nanti anak ketiga diberi nama Web 2.0?😀

  7. ngodod Says:

    another sandal victim…

  8. bayu Says:

    zenwalk bisa diinstall di notebook axioo tvr 152 c gak ya? karena saya pelajar apakh didalam zenwalk ada aplikasi yang mirip dengan ms. office?..tolong e-mail ke alamat ini ya: bayu.irawan05@gmail.com

  9. ardyan Says:

    mas..,bisa install lampp di zenwalk ya? saya install kok error mlulu ya? dah gitu gak bisa diuninstall lagi, kasih tutornya dong…,pliss,nubie nih

  10. astaga.com lifestyle on the net Says:

    #

    Owalah itu toh artinya… Ra mudeng saya..

    Bleh, strategi “boot & instal”-nya mantaf abis tuh, tak ada rotan akarpun jadi, hehehe…

    Saya baru sempat nyoba Ubuntu, Kubuntu, Kate dan terakhir baru Mepis, trus download sendiri, sementara masih betah lah buat jadi “istri” sampingan di rumah, setidaknya tampilannya gag berat-berat amat buat PC jadul saya, dan codec-nya lumayan lengkap…
    Balas
    #
    Arief Fajar Nursyamsu Says:
    Juni 26, 2007 pukul 12:56 pm

    @ Amd
    Sekarang sudah mudeng kan? Hehehehe..
    Ya mo gimana lagi mas.. klo bisa diakali lah.. daripada download lagi..

    Saya pernah nyoba Ubuntu, tetapi karena repository-nya lumayan lambat diakses dari tempat saya.. ya akhirnya saya format lagi aja.. plus.. kok tidak “klik” gitu..

    Nah kalu Zenwalk ini.. saya bisa langsung “klik”.. PC di rumah maunya juga saya ganti dengan Zenwalk, tapi.. ah biar saja dulu.. lagian juga jarang dipakai.. hehehehe
    Balas
    #
    Papa Giga Says:
    Juli 23, 2008 pukul 12:25 am

    Saya sih belum pernah nyoba zenwalk atau pun zencafe. Secara saya memang dari awal RPM mania dan suka ubuntu. Cuma saya lumayan tertarik dengan kebesaran namanya. Sehingga anak saya yang terakhir saya kasih nama panggilan Zen-za (inspirasi untuk Zenwalk dan Zencafe). Anak pertama Giga, anak kedua Jizi (GZ-kompresi nya keluarga ix/ux)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: