Membuat Pagar

Kebetulan Sabtu kemarin dapat jatah libur sebagai kompensasi lembur karena maintenance PC sekantor. Akhirnya rencana membuat pagar rumah dari bambu (bethek) tercapai juga. Bapak dan kakak ipar datang  langsung dari Klaten, adik yang barusan konsultasi skripsi di Universitas Muhammadiyah Sukoharjo Surakarta nyusul 2 jam kemudian.

Seminggu sebelumnya rencana ini dibahas matang saat saya pulang ke Klaten untuk mengurus pajak motor. Sudah dihitung jumlah bambu dan ini itunya.. Tapi dasar saya.. bambu tidak bisa kebeli sampai hari Jumat, karena tidak lain dan tidak bukan adalah karena tidak tahu dimana letak toko bambu di sekitar Puncak Solo.

Untung malemnya dapat jatah ronda (plus nonton para bapak-bapak yang lagi menanam rumput .. rumput kok ditanam), jadi bisa nanya-nanya dan diperoleh informasi bahwa ada penjual bambu di dekat bangjo ringroad, tapi tidak mau nganter kalau cuma dikit.. wedew.. lha saya butuhnya cuma 5 biji je.. tapi ya tidak apalah.. yang penting tahu lokasinya ada dimana..

Nah pagi harinya di luar dugaan, Bapak dan kakak ipar saya datang pagi.. baru jam 8an.. padahal dikirain masih jam 9 nanti.. sambil merasa bersalah.. saya bilang kalau belum beli bambu..
Setelah membiarkan mereka beristirahat sebentar menikmati teh dan jajan pasar.. (wheeww… dan ternyata dibawain makanan juga dari Ibuk.. wah makasih ya Buk..) saya ajak bapak untuk membeli bambu..

Mencari-cari di kampung sekitar perumahan, dan terlihat ada bambu yang sudah kering yang disandarkan di pohon.. wah mungkin bisa dibeli.. dan ternyata tidak..
Akhirnya menurut petunjuk si empunya bambu, kami diarahkan ke daerah pelosok bernama Mipitan dan Gulon.. walah… saya juga bertanya-tanya.. ini juga Solo toh..😀.. hasilnya.. nol besar..

Ya sudah.. akhirnya menuju ke ringroad saja melewati jalan yang kayak ampyang. Eh benar juga.. di dekat bangjo ringroad memang ada penjual bambu. Satu lonjornya Rp 4.500.. Waktu milih-milih.. ternyata ada bambu yang sudah dipotongi ikuran satu meteran dan dibongkokki (@bongkok 6.000). cocok nih.. jadinya ga usah motongi lagi.. .
Satu bongkok isinya 100 bilah, walah.. bakalan sisa banyak. Tapi karena ga bisa beli separo porsi, ya kami beli semuanya plus satu lonjor bambu ukuran 6 meter..

Total semua yang harus kami bayar adalah : Rp 10.500..  murah.. dan dalam sekali angkut bisa selesai..

Setiba di rumah, semuanya segera di-unpack dan mulailah kami beraktivitas membangun pagar. Diselingi tea-break, makan siang, sholat, dan jajan es krim walls keliling yang harganya ngepruk, akhirnya pagar selesai juga dibangun. Wuih.. hampir jam 4 sore..

Sampai hari ini pagar itu masih tegak berdiri. Terimakasih Bapak, mas, dik.. sudah bantuin menambah pengamanan rumah.. Sayang ya tidak menginap.. But.. thanks for everything..

Apa rumah saya tidak aman sehingga perlu pagar? Aman kok, tapi berikut alasan kenapa saya perlu memagari rumah:

  1. Biar diketahui dengan jelas bahwa ada batas privasi

  2. Mencegah mbokdhe penjual tenongan yang nekat mengetuk-ngetuk jendela (yang membuat Nisa bangun dari tidur lelapnya) walaupun sudah dibilang bahwa kami tidak beli
  3. Mencegah para remaja norak bin ndeso berdandan seperti habis njoget ndangdut itu masuk ke pekarangan dan melongok-longok ke dalam rumah.. (Awas ya.. sampai ketahuan.. tak sikat kalian semua.. kalian semua masuk dalam DOP saya… hahahahaha..hohohoho..)
  4. .. ternyata enak juga dipagari.. berasa romantis.. apalagi kalau istri bukain/nutupin pintu pagar kalo saya pulang atau mo berangkat kerja.. I love you sweet..

Tertarik bikin pagar? Habis ini bertanam saja ah.. tanaman yang sangar.. biar nggak dimakan sama pagarnya..😀

Ditulis dalam Daily, H20. 6 Comments »

6 Tanggapan to “Membuat Pagar”

  1. Gun Says:

    Ide yang menarik. Jadi bikin pagarnya gak usah tinggi-tinggi kan? Asal sekedar pembatas lahan aja. Kalo pagarnya diganti pake pagar hidup mungkin akan terlihat lebih asri.

  2. really Says:

    mas aku juga mau bikin pagar dari bambu..

    cuman masi bingung gimana mulainya..
    pake frame dari kayu ya mas pagar bambunya??

  3. toni Says:

    @really.. ramenya bisa dari kayu atau bambu itu sendiri.. kelemahannya klo dari bambu saat kita memaku bilah bambu ke frame aga sulit kurang kuat. Kalau kayu tentu lebih bagus selaib makunya enak juga pagarnya lebuh kuat apalagi kalau tiangnya juga dari kayu.. kelemahannya ya kayu aga mahal belinya…

  4. umminiaahmad Says:

    salam kenal…
    pengalaman yang menarik yoo…kok ftonya gak diaplot mas, spya hsilnya bisa diliatin gitu,hehe..
    kbetulan sya lgi rencana ne mo bkin pagar rumah dri bambu juga, rencanany pagar bambu yg..jdi bambunya gak dibelah2 gtu..jdi mesti beli bambu yg utuh,tinggal milih ukurannya…
    jdi gak sabar pengen gotong royong bkin pagernya..haha

  5. umminiaahmad Says:

    @tony :sbenarnya kuat atau tidaknya itu tergantungnya si empunya yg bikin pager, walopun dri bambu tpi klo kta kreatif, inovatif, detektif..halaaah..hehe
    sa yakin pager bambunya bakal kuat..biasanya mmg pager bambunya ditambah kayu, dpaku trus diiket pake rotan..boleh dicat warna(i),ato pernis spy lebih artistik…🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: