Kenapa Saya Memilih Puncak Solo Residence?

Beberapa waktu yang lalu ada beberapa rekan yang menanyakan tentang rumah yang saya ambil (secara kredit tentu saja) di Puncak Solo Residence, umumnya menanyakan tentang harga, air (karena di Mojosongo terkenal airnya sulit), tipe, dan lingkungan. Saya hanya memberikan informasi yang mendasar tentang alasan saya, sedang untuk masalah administrasi dan sebagainya langsung saya arahkan ke marketingnya saja. FYI, rumah yang saya kredit melalui BTN bertipe 30 dengan luas tanah (standar) 60. Tetapi saya memiliki kelebihan tanah 9 m2 dengan harga Rp 400.000/m2.

Berikut alasan saya kenapa memilih rumah di Puncak Solo:

Uang Muka Ringan (hanya 4.2 jt)
Uang muka ini hanya 10% dari total harga cash rumah. Umumnya perumahan di Solo, uang muka 20% dari harga cash rumah.

Angsuran Per Bulan
Saya mengambil kredit jangka waktu 10 tahun dengan bunga kredit 11% untuk 2 tahun pertama, dan 12% dan 14% untuk tahun ketiga dan keempat. Selanjutnya mengikuti bunga kredit yang berlaku di pasar. (Semoga turun ya).

Dekat Dengan Kampus UNS
Untuk mencapai rumah saya, hanya dibutuhkan waktu kurang dari 10 menit dengan sepeda motor, jika melalui jalan Surya Utama. Istri saya mengajar di pusat bahasa UNS, sehingga lebih dekat dan jalannya tidak terlalu padat. Selain itu juga bisa mengenang masa-masa pacaran dengan makan di warung-warung langganan kami.😀

Perumahan Terletak di Area Baru
Puncak Solo Residence, terletak di selatan SMA 8 Surakarta, dan semula adalah tanah kosong yang sangat luas. Sehingga tidak terletak di tengah-tengah pemukiman yang sudah ada. Lingkungan baru, tetangga baru. Jauh dari polusi udara dan suara.

Akses ke Jalan Besar
Kurang dari 5 menit sudah bisa mencapai Ring Road Utara Solo.

Rencana Perluasan/Pengembangan Solo Kota Vokasi
Rencana pengembangan Solo Kota Vokasi ke arah Pedaringan dan Mojosongo membuat aksesibilitas ke sarana pendidikan dan sarana umum lain bakalan lebih luas, dan tentu saja, nilai investasi di daerah itu bakalan meningkat.

10-15 menit untuk sampai ke rumah sakit
Rumah sakit terdekat dari Puncak Solo adalah: RS. Dr. Oen, dan RS. Dr. Moewardi.

Air
Sudah dikenal bahwa daerah Mojosongo sulit air. Tetapi developer sudah membangun sumur artetis kedalaman 90 meter berkapasitas 30.000 liter. Airnya berkapur (ini yang saya tidak suka), tapi lancar (sampai sekarang). Semoga jika pengelolaan air diserahkan ke PDAM tetap seperti sekarang ini. Air ini hanya akan saya gunakan untuk mandi dan mencuci, kecuali ada solusi untuk mengurangi atau meniadakan kadar kapur dalam air. Untuk minum dan masak, nanti beli air dari tukang air keliling.

Yang saya tidak suka adalah:

Sampai sekarang listrik belum terpasang
Kata developer nunggu meteran dari PLN. Sudah 6 bulan lebih padahal. Tiang dan kabel utama jaringan sudah kepasang. Saya dikasih bonus tiang listrik gedhe di batas rumah saya dengan tetangga sebelah😀

Developer yang lambat menangani komplain
Garansi 100 hari sejak serah terima kunci. Saya sampai sekarang belum serah terima kunci (tapi dapat pinjeman dari marketingnya), karena belum bisa menempati. Sambil melihat perkembangan fisik rumah. Kalau ada masalah tinggal komplain dan free of charge.

Nah buat rekan-rekan yang mau ambil rumah di Puncak Solo, silahkan dipertimbangkan ya.

Yang punya solusi cara mengurangi kadar kapur dalam air, bagi dong..

Mmm.. can’t wait to move..

Ditulis dalam Daily. 34 Comments »

34 Tanggapan to “Kenapa Saya Memilih Puncak Solo Residence?”

  1. Adi Says:

    Pertama-tama Saya Ucapkan Salam kenal dari Saya pada bapak Arief Fajar Nursyamsu.Saya Juga adalah Warga Puncak Solo Residence.yang tipe rumahnya seperti tipe rumah Bpk.Cuman Ngomong-ngomong,saya koq belum mengenal Bapak.Sebab Di Perum Puncak Solo sudah ada Paguyuban warga Puncak Solo yang bertujuan sebagai wadah/sarana pertemuan seluruh warga guna membahas masalah2x yg terjadi di Perumahan Puncak Solo.Yang diadakan Setiap awal bulan diRmh warga secara bergantian. Rasanya Koq saya belum pernah bertemu dengan Bpk.Kita tunggu lho pak,eksistensi Bapak di dalam Pertemuan warga.Paguyuban saat ini masih dalam misi memperjuangkan ke Developer bagi warga yang belum mendapat Aliran Listrik.Juga untuk Fasilitas Umum di Lingkungan Kita.misal : Pos Ronda,Tempat Ibadah dll. Sebab saat ini warga melakukan ronda selalu didepan rumah saya.dengan fasilitas hanya 2 bangku dari bambu (lincak).Mungkin itu saja sedikit dari saya.Kita tunggu lho kehadiran Bapak dalam pertemuan Paguyuban Warga.

    Salam Kenal,

  2. Arief Fajar Nursyamsu Says:

    Salam kenal juga Pak Adi.

    Saya di Blok H. Pak Adi di blok berapa?
    Wah ternyata sudah banyak kegiatan ya. Saya sudah hampir 3 minggu nggak nengokin rumah. Rumah memang belum saya tempati karena masalah listrik. Plus, saya barusan punya momongan. Jadinya ya saya menunda dulu untuk pindah ke Puncak Solo. Sementara masih ngikut mertua di Petoran. Sebenarnya kemarin ada offer untuk ngganthol (resmi dan tidak resmi). Cuma masih saya pertimbangkan lagi, worth apa tidak.

    Saya pernah mendengar informasi mengenai paguyuban ini dari Pak Budi di G.6. Pingin sih sesekali hadir, cuma ya bingung aja, kapan dan dimana waktu kumpulnya. Kalo Pak Adi ada informasi, mohon saya diberitahu ya Pak.

    Jawaban ini juga saya kirimkan ke email Bapak.

    Thanks

  3. vanda Says:

    Sebelumnya saya ucapkan salam kenal pada Bapak Arief,
    saya juga warga dari Puncak Solo Residence, rumah saya berada di Blok H1, rumah paling pinggir, dekat sungai. Suami saya bernama Setyawan Ary, anak saya perempuan, calista namanya, sekarang sudah berumur 1 tahun 6 bulan. Saya baca artikel Bapak mengenai “Kenapa saya memilih Puncak Solo Residence”, saya senang sekali, akhirnya ada salah satu warga Puncak Solo yang bisa mengungkapkan alasan-alasan secara tepat. Terus terang saja, ada beberapa alasan yang dipaparkan oleh Bapak yang sesuai dengan alasan kenapa saya memilih Puncak Solo, diantaranya yaitu uang muka ringan, point yang sangat menarik perhatian masyarakat.
    Sekarang saya sudah menempati Puncak Solo selama kurang lebih 6 bulan, selama ini saya merasakan banyak kerugian yang didapat, dari pada keuntungan.
    Tapi saya masih bersyukur, sejak saya menerima kunci rumah, listrik sudah terpasang. Disisi lain, kerugian yang saya alami yaitu rumah yang saya tempati retak sepanjang 3 milimeter.
    Saya harap Bapak dan keluarga juga dapat cepat bergabung dengan warga Puncak Solo Residence, warga di sini baik-baik, dan rasa kekeluargaan masih melekat, jadi saya merasa Happy dapat berada di tengah-tengah warga Puncak Solo Residence. Itu mungkin menjadi salah satu keuntungan yang kami dapatkan.
    Mungkin segitu saja perkenalan dari saya, salam untuk istri dan si cantik Nisa

  4. Arief Fajar Nursyamsu Says:

    Hallo Bu Vanda..
    Salam kenal balik dari saya dan keluarga. Salam juga buat suami dan Calista.
    Wah wah, ternyata Calista itu anak kecil yang dulu pernah lari sambil ngeret-ngeret mouse ya? Saya tahu rumah Ibu, yang sekarang dilubangi sampingnya itu kan?😀
    Btw, tahu blog saya ini dari mana Bu?

    Ya itulah Bu alasan kami memilih Puncak Solo, lepas dari molornya pembangunan jaringan listrik. Tetapi saya pikir, mungkin memang belum waktunya atau saya disuruh lebih bersabar.

    Memang banyak yang komplain mengenai bangunan. Rumah yang saya pilih juga menunjukkan tanda-tanda retak, untungnya kemarin pas nambah bangunan belakang bisa sekalian disangga. Jadi nggak nambah panjang. Komplain ke developer hasilnya juga sama saja kok. Malah kadang bikin kesal. Musti berkali-kali ngomongnya.😀

    Sampai saat ini saya belum serah terima kunci, sekalian menunggu jaringan listriknya. Saya juga sedang mengupayakan memperoleh aliran listrik dari tower air, cuma masih menghitung worth atau tidak. Sepertinya bebannya dibatasi hanya pada lampu dan televisi saja. Lah seterika pake apa? Masak kembali ke jaman “Sepur Lempung”, pake arang.

    Ingin sih segera pindah ke Puncak Solo, cuma ya itu tadi, masih menghitung-hitung waktu yang tepat, sambil melihat apakah Nisa bisa diajak pindah. Kapan-kapan kalau ke Puncak Solo kami usahakan bisa mampir.

    Nanti saya sampaikan salam Ibu. Salam buat juga buat suami dan Calista.

    Terima kasih

  5. IT, Translation, Pregnancy & Parenting Kami Pindah Rumah « Says:

    […] setelah menungu lebih dari setahun, akhirnya bisa juga saya sekeluarga menempati rumah kami di Puncak Solo Residence – Mojosongo – Solo. Walaupun listrik masih “ngganthol” (tapi legal lho) karena ruwetnya […]

  6. Mengapa Memilih Puncak Solo Residence « Puncak Solo Watch Says:

    […] Puncak Solo ResidencedanUncategorized Berikut kutipan dari blog seorang warga. Uang Muka Ringan (hanya 4.2 jt)Uang muka ini hanya 10% dari total harga cash rumah. Umumnya […]

  7. david Says:

    saya mau bel rumah di puncak solo
    di blok f
    tapi koko pengalaman yang aya di blok ini mengurngi niat saya ya?

    saya 1 lihat karena letaknya jauh dari keramin
    kebetulan aya masih sendiri dan ingin cari tempt peristirahatan

    semoga saudara2 yang sudah menempati bisa memberi saya nasehat
    rencana tagal 15 september baru jadi

    terimakasih sebelumnya

  8. Arief Fajar Nursyamsu Says:

    Pak David Yth,

    Silahkan kalau Bapak memutuskan untuk membeli rumah di Puncak Solo Residence, kita kan bisa jadi tetanggaan. Makin lama makin ramai kok Pak, apalagi kalau listrik sudah menyala. Pekan kemarin, rumah-rumah di tahap pertama (yang sudah menunggu lebih dari setahun) sudah mendapatkan meteran listrik dan sudah menyala.

    Yang perlu bapak tanyakan ke pihak marketing atau developer adalah kepastian dan kejelasan tentang hak-hak bapak sebagai konsumen. Kapan memperoleh meter listrik, garansi, dan sebagainya. Itu perlu Pak. Jangan sampai bapak sudah memenuhi kewajiban bapak, tapi ketika minta hak, malah diminta ikut ngurusi.

    Kalau yang bapak maksud jauh dari keramaian kota, ya namanya saja puncak Pak😀 ..
    Tetapi melihat pembangunan kota Solo ke arah utara, sepertinya Puncak Solo akan menjadi investasi yang meyakinkan kok. Coba lihat daerah perumahan Mojosongo. Sudah ada rumah sakit, banyak rumah makan dan minimarket. Mungkin Puncak Solo akan seperti itu nantinya.

    Silahkan dipikirkan dan diputuskan Pak. Masih lajang kan? Bisa jadi daya tarik lho😀

  9. Pipit Says:

    Saya mau menanyakan,apakah yg dmaksud Puncak residen solo itU adalah perumahan di busukan mojosongo dimana nama bpk dEveloper yg membangun adalah pak kasman? Trimksh atas infrmsinya

  10. Wulan Says:

    saya mau bertanya, mengenai Puncak Solo residence.
    1. jika, mau membeli rumah dikawasan Puncak solo, sebaiknya lewat KPR bangking, developer?lebih untung yg mana?
    2. utk rmh yg sdh dibeli apa sdh siap pakai?listrik & PAM
    3. Lokasi yg dibangun apa benar2 sdh aman utk tanah longsor?
    trima kasih utk info nya

  11. Arief Fajar Nursyamsu Says:

    @ Pipit
    Wah, saya tidak tahu daerah Busukan. Tetapi jika Anda tahu perumahan Tiara Ardi, maka Puncak Solo berada di sebelah utaranya. Atau jika dari ringroad, berada di sebelah selatan SMA 8 Solo.

  12. Pertanyaan Seputar Puncak Solo Residence « IT, Translation, Pregnancy & Parenting Says:

    […] Comments Arief Fajar Nursyams… di Kenapa Saya Memilih Puncak Sol… Arief Fajar Nursyams… di Periksa Di Bidan Atau Dokter S… laila di Ingin […]

  13. mas ono Says:

    kalau boleh tahu ..harga per type berapa ya????
    saya pingin juga tuh punya

  14. Arief Fajar Nursyamsu Says:

    @ Mas Ono
    Wah saya tidak tahu Pak..
    Tetapi bapak bisa menghubungi Ray White Solo..

  15. DAVID Says:

    Salam Kenal Buat Saudara2 yang bertempat tinggal di Puncak Solo.

    Saya Warga Baru, Yang kebetulan Menempati Blok F1

    Pengalaman saya sendiri. setelah membeli rumah di puncak solo ya ada senengnya dan juga ada tidak nya

    tapi cenderung banyak senengnya

  16. Yulian Says:

    Salam kenal buat Calon tetangga di puncak Solo ( keluarga Bp Setyawan Ary )

    Mendengar antusias rekan rekan saya sangat yakin akan prospek lahan disana cukup menjanjikan (kecuali Air). Selain lokasi yang jauh dari kebisingan di daerah puncak solo juga marak dibangun Perumahan se type. Bulan ini saya membeli rumah ( KPR tentu saja ) di Timur Perumahan Puncak Solo dengan nama perumahan Ngemplak Indah. Type 30 Luas tanah 65. DP 4.5jt dan Otomatis dapat Subsidi pemerintah ( Lumayan ). Daerah Puncak Solo dan sekitarnya juga Laris manis buat Kontrakan mahasiswa mahasiswi UNS ( Istri saya juga masih kuliah di Fak Hukum UNS he.. he..)

    Akhir kata saya terus berharap agar PDAM Solo dapat memperbaiki kwalitas Air didaerah tersebut.

    Salam Tetap Semangat,
    Yulian D Martono

  17. wachid Says:

    waah….setelah membaca dari sekian kesaksian serta unek-unek saudara sekalian saya yakin daerah mojosongo pasti akan terus berkembang…..ngomong2 soal air minum, meskipun saya tinggal di sumber krajan yang notabene airnya banyak toh kami tidak mengkonsumsi air nya karena kalau kita perhatikan betul kita tes ternyata dalam air bersih tersebut tidak bisa menjamin bahwa air itu sehat untuk dikonsumsi meskipun itu di masak sampai mendidih. sudah lama kami mengkonsumsi ai minum galon O-Life, setelah kami pelajari ternyata proses dalam air ini adalah dari RO kemudian diproses lagi dengan menggunakan MRet (Molecular Resonance eMahnetic) yang mana berfungsi untuk memperkecil molekul2 air tersebut ato biasa disebut air aktif, tidak hanya itu saja setelah diproses di mesin MRet kemudian air tersebut di injek untuk diberi oksigen. untuk pelayanannya pun kami kira lebih menguntungkan dari pada harus beli sendiri air galonnya, karena disini kita pesan 6 galon sekaligus dan semua galonnya dipinjamkan + diantar kerumah kita, untuk order lagi dari perusahaan ngasih waktu maksimal 2 bulan, weleeeh… lama amat…
    asiknya lagi harga nya relatif murah kalo dilihat dari banyaknya manfaat yang kita dapat dari air tersebut yakni Rp. 10.000/galon saja. mungkin hanya itu saja informasi saya mengenai air bersih dan sehat, kalau saudara sekalian tertarik saya tunggu balasannya di email saya. thanks
    Wachid cahyadi w
    (wachid_1@yahoo.co.id)

  18. Ahmet Says:

    Thanks. Good websites.

  19. nina Says:

    puncak solo tu mana ya?
    bingung antara sebutan mojosongo dan uns,tu kan gak nyambung?
    maaf,saya sudah lama di jkt.

  20. ARY Says:

    saya bersyukur bisa tinggal di Perum Puncak Solo residen Mojosongo Jebres Solo. di semua tempat pasti ada plus minusnya, tetapi pepatah mengatakan Rumahku “Istanaku” maka kita akan selalu dalam keadaan yang lebih baik dr pada di tempat lain. setyawan Ary H1.

  21. Anto Says:

    Salam kenal buat semua

    Dari komentar yang saya lihat diatas saya ikut gembira karena saya merasakan perasaan kekeluargaan yang dalam. Langsung saja ya, saya marketing dari PT. Smartlink Global Media yang merupakan ISP resmi bermaksud menawarkan koneksi internet di perumahan dengan model RT/ RW Net, dan bagi Bapak/ Ibu yang ditempati tower akan mendapatkan koneksi gratis, dengan pelanggan 10 orang.
    Rincian proposal dapat saya kirim, tolong alamat email dikirim ke anto@smartlinkgm.com

    Terima kasih

  22. indrie Says:

    selamat siang,,,buat semuanya…

    perkenalkan nama saya indri…kebetulan saya lagi mencari rumah di daerah solo…krn tahun ini saya insya allah mau nikah,,,dan rencana jangka panjangnya saya akan pindah ke solo,,,kebetulan sekarang masih di tng,,,mohon informasinya soal rumah di daerah solo yg strategis ekonomis harganya…

    Thanks’
    indrie

  23. ranny Says:

    masih ada gak ya rumah baru yang kosong di puncak solo…………………

  24. sandhi Says:

    ada yang dikontrakan g y?soalnya akses ke uns deket saya minat bgt nie. . yang 1 kamar ada g ya?
    trims. .

  25. chom G4 Says:

    puncak solo serasa di puncak…………..!!!!!!!!!!!!!!!

  26. vivi Says:

    butuh info tentang cara pengambilan /syarat KPR ,karena saya tidak berada d solo. terima kaseh

  27. vivi Says:

    butuh info, saya akan membeli secara kredit ,atas nama saya dan ibu saya,masalahnya saya tidak berada dkota ini, sedangkan ibu saya hanya bekerja berjualan dkatin,dan tidak ada slip gaji ,kira2 bisa tidak saya mengkridit perumahan ini, terima kaseh atas info nya🙂

  28. Mas Bagus Says:

    Melihat lokasi saat ini untuk Puncak Solo Residence merupakan daerah yang nantinya akan berkembang dan terus berkembang, sangat cocok untuk hunian dan investasi karena saat ini masih tergolong harga terjangkau dan sangat murah, melihat perkembangan lingkungan sekitar perum puncak solo residence saat ini sudah mulai tumbuh banyak bangunan-bangunan baru, yang tentunya akan manaikan juga nilai investasi didaerah tersebut karena tentunya harga tanah dan juga perumahan akan jadi naik, sebagai contoh diawal harga type 36/82 sktar 70jtan untuk sekarang sudah mencapai harga 125 jtan ..untuk yang punya keinginan didaerah tersebut saya kira gak usah ragu-ragu mumpung harga masih murah segera aja ambil kesempatan sekarang, jangan sampai nanti harga sudah naik baru kecewa, investasi di property tidak ada ruginya, akan terus meningkat nilainya, semoga bermanfaat.

  29. kursi jati Says:

    tulisan yang bagus ga,,,,
    terima kasih atas informasinya…

  30. bima Says:

    masih ada yang kosong ndak ya di puncak solo
    please infonya ke bimaadi@gmail.com
    thanks

  31. nancy Says:

    Salam kenal,,,saya nancy bingung lagi mencari tempat untuk tinggal.mohon info untuk puncak solo nya,,terima kasih,,

  32. dew Says:

    alamatnya mana ya mas, mau liat lokasi sapa tau cocok, rencana mau beli rumah KPR

  33. Santoso Says:

    Dear All
    mohon informasi, apakah Puncak Residen Solo masih ada yg dijual. harga berapa
    Terima kasih
    .Santoso

  34. gaya Says:

    saya punya budget 5-8jt apa di puncak solo ada yg dkontrakan ya..saya cr dkt uns tolong infonya 085728848534(kalo bs bangunan belum terlalu lama atau lbh baik bangunan baru)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: